Perkenalan Singkat Tentangku dan Bulutangkis di Mataku :)

WELCOME TO MY BLOG!!

Well, first of all.. Namaku Clara/Widiani/Diani terserah mau manggil aku siapa, yang penting masih ada di nama panjangku. Nama panjangku Clara Scifi Widiani Wahyuning Ekasiwi (Asal nggak dipanggil Wahyu yaa..). Umurku 19 tahun 10 Juni 2015 lalu (I’m a gemini girl). Kayaknya nggak perlu dideskripsikan gemini girl kayak apa ya? Hehe. Sekarang aku sedang menjalankan studi S1 di Universitas Katolik Soegijapranata Semarang, Jawa Tengah. Fakultas Ekonomi dan Bisnis program studi Manajemen jalan semester 3 (lengkaaap..). Hobi aku dengerin musik, nonton film,makan (nyemil), nonton pertandingan bulutangkis (by youtube yah), dan yang jelas olahraga bulutangkis. Dari sekian banyak hobi aku, bulutangkis tetep nomer satu. Cerita sedikit tentang bulutangkis di hidup aku, kalau menurut kalian banyak ya anggep aja cerita banyak. Mulai kenal bulutangkis kelas 4 SD, tapi belum banyak nonton pertandingan bulutangkis di tv mungkin waktu itu belum ‘sreg’ sama bulutangkis. Mulai demam bulutangkis dua tahun kemudian waktu ada Indonesia Open 2008, entah kenapa suasana Istora Senayan itu bikin merinding. Cara mereka support atlet di karpet hijau itu luar biasa, dari dulu sampe sekarang nggak ada yang berubah. Semoga bisa terus seperti ini, selalu support atlet bulutangkis Indonesia. Di Indonesia Open 2008 waktu itu pertama kali tau dan langsung ngidolain ci Vita Marissa, nggak tau kenapa suka banget sama gaya-gayanya. Walaupun beda-beda tipis sama ci Lilyana Natsir, tapi ci Vita bisa dibilang lebih berkharisma waktu itu dibanding ci Butet (Lilyana). Ganda putri Indonesia ini yang membuat aku punya mimpi jadi atlet bulutangkis. Dari kelas 5 SD sampe kelas 2 SMP cuma sekedar main-main bulutangkis di depan rumah. Kadang sama temen-temen sepantaran, kadang juga sama tetangga orang militer yang melatih bener-bener. Tapi yang namanya cuma main-main ya nggak beraturan, waktu latihannya atau cara latihannya. Munculah keinginan mau ikut klub bulutangkis, buat nyalurin hobi syukur-syukur bisa jadi atlet. Naah.. mulai kelas 2 SMP, orangtuaku kasih opsi ke aku soal klub-klub olahraga. Waktu itu aku dikasih opsi mau ikut klub basket, klub bulutangkis, atau klub renang. Nggak pikir panjang aku pilih klub bulutangkis. Tapi kok lama banget nggak ada kabar aku bakal masuk klub bulutangkis. Dan akhirnya memang batal masuk klub bulutangkis. Agak sakit memang, tapi pasti ada jalan terbaik setelah semua kejadian di hidupku.

Dari awal masuk SMP sampe lulus SMP masih aja main-main bulutangkis (main bukan latihan). Dan mulai masuk SMA, ada ekstrakurikuler bulutangkis disana dengan fasilitas seadanya di aula SMA aku niat banget ikut ekstra bulutangkis. Kelas 10, aku daftar ekstra bulutangkis dan jumlah anaknya lumayan lah buat aula yang cuma punya 2 lapangan. Baru latihan perdana, aku dipilih jadi ketua ekstrakurikuler bulutangkis. Aku nggak tau ceritanya gimana kok bisa aku dipilih jadi ketua ekstrakurikuler bulutangkis waktu itu. Ya udah lah ya, berarti ini tanggungjawab aku gimana caranya bisa mengembangkan ekstrakurikuler bulutangkis di SMA ku itu. Eeh.. tapi anak buahnya nggak bisa diajak kerjasama. Ya jadi gitu-gitu aja, waktu ada PORSIMAPTAR yang ikut juga anak-anak itu aja (yang niat doang). Well.. nggak gampang memang. Disuruh latihan aja masih ada yang main hp, okelah mungkin bulutangkis bukan hobi mereka. Lepas dari itu semua, aku memang cinta banget sama olahraga bulutangkis. Olahraga yang lain kalau diliat-liat memang seru, tapi nggak tau kenapa kalau liat bulutangkis beda aja. Well, every sport has its own art. Mungkin nggak cuma aku yang panas-dingin liat match bulutangkis, tapi mungkin aja semua badminton lovers ngerasain hal yang sama. Sampe sekarang aku kuliah jalan semester 3, aku coba luangin waktu buat ikut UKM bulutangkis di kampus. Di sela padatnya tugas, aku selalu coba luangin waktu. Tapi ya itu, lebih sering bolosnya daripada ikutnya. Selain tugas-tugas dari dosen, jarak rumah ke kampus juga agak jauh. Jadwal latihan yang kurang memungkinkan buat aku terus ikut UKM juga jadi alasan. Tapi se-enggaknya aku masih bisa bersentuhan dengan hobiku ini.

Yeeeaah.. itu cerita tentang bulutangkis di hidupku. Banyak temen-temen yang tanya “Hobi kamu mesti main basket ya?”. Udah banyaaak banget yang tanya soal hobiku gara-gara liat fisikku, dan pertanyaan tadi selalu muncul. Mereka orang-orang terdekatku selalu ngeliat aku kayak tiang bendera, dan itu memang julukanku di lingkungan rumah dari temen-temen sepantaran. Tinggi badanku yang udah tembus 171cm (ceritanya sombong, nggak deng aku rendah hati kok) mungkin itu yang mereka anggap hobiku main basket, padahal mah nge-dribble bola basket aja nggak pernah bener. Sedikit cerita (cerita apa curhat? cerita mulu), ada mas-mas kasir Indomaret orangnya SKSD banget. Dia tanya “Mbak sering main basket ya?” , lagi dan lagi nggak tau sampe kapan pertanyaan itu berakhir. Aku jawab “Udah banyak yang tanya kayak gitu mas, tapi aku nggak pernah main basket lagi. Lebih ke bulutangkis”. Eeh mas nya bales “Oh iya kalau bulutangkis kan lompat-lompat juga ya, makanya mbaknya bisa tinggi”, apalah mas hormon dari orangtua juga ngefek keleeus. Apa tiap orang yang pertama kali ketemu selalu tanya gitu ya? Entahlah. WEEELLLLL… itu cerita sedikit tentang kepribadianku, dan cerita banyak tentang bulutangkis di hidupku. Di blog ini nantinya bakal ditulis tentang opiniku sebagai pecinta bulutangkis tentang bulutangkis Indonesia dan global. Dan pandanganku tentang permasalahan yang ada di perbulutangkisan Indonesia ataupun global. Ya ini hanya opini aja ya, namanya juga pandangan/pendapat. Harap dimaklumi badminton blogger baru, kalau ada kata-kata yang ganjal dan menyinggung tolong dibukakan pintu maaf. Eeits ini apaan? Endingnya kayak gini! Yaudah bye! Enjoy my blog! 🙂